728x90 AdSpace

[URL=http://www.4shared.com/document/zgFNm5ZSce/___-__.html]هل ترانا نلتقي - رامي محمد.swf[/URL]
Latest News
Thursday, 6 March 2014

Ikhwan Menjadi Monster Menakutkan Bagi Arab Saudi, UEA, dan Bahrin

Tarqiyah : ‘Trio’ Negara  Dewan Teluk yaitu, yaitu Arab Saudi, Bahrain dan Uni Emirat Arab,tingkat kebencian dan permusuhan mereka sudah sampai ke ‘ubun-ubun’ terhadap Qatar.

Karena, Qatar dianggap lebih ‘dekat’ dengan Jamaah  Ikhwanul Muslimin. Di mana salah seorang ulama terkemuka, DR.Yusuf Qardhawi, yang mengkritik keras rezim junta militer Mesir, yang dipimpin Marsekal Abdul Fattah al-Sissi, dilindungi oleh Qatar.

‘Trio’ Negara Teluk itu, Arab Saudi, Bahrain, dan Uni Emirat Arab, ketigannya menarik Duta Besar mereka dari Qatar. Ini benar-benar langkah yang sangat mengejutkan.

Para pemimpin ‘Trio’  Negara Teluk itu, ketika memutuskan menarik Duta Besar mereka dari Qatar, mengatakan langkah itu diambil bertujuan “melindungi keamanan dan stabilitas”, ujar salah seorang pejabat yang hadir dalam pertemuan itu, kepada Saudi Press Agency.

‘Trio’ Negara Teluk itu juga menuduh, bahwa Qatar tidak “berkomitmen penuh pada prinsip  enam - anggota Dewan Negara-Negara Teluk ( GCC ), tegas para pemimpin Teluk. ‘Trio’ Negara Teluk itu menuntut kepada “Qatar harus mengambil langkah yang tepat menjamin keamanan negara-negara GCC”, tambahnya.

Keputusan para raja, dan emir itu, digambarkan sebagai "badai" oleh para menteri luar negeri dari GCC di Riyadh, menurut Agence France - Presse, Selasa/5/3/2014. Betapa mereka telah mengambil tindakan yang sangat dramatis dengan keputusan yang diambil oleh 'Trio' Negara Teluk.

Menteri Luar Negeri ‘Trio’ Negara GCC  mengatakan mereka bertemu di Riyadh mencoba membujuk Qatar mengimplementasikan perjanjian. “Namun sayangnya , upaya ini tidak menghasilkan kesepakatan apapun, di mana diminta  Qatar mematuhi langkah-langkah ini , yang mendorong tiga negara  memulai apa yang mereka lihat sebagai diperlukan, yaitu melindungi keamanan dan stabilita. Kemudian, ‘Trio’ Teluk itu menarik duta besar mereka dari Qatar mulai sejak Rabu, 5 Maret 2013, " kata pernyataan itu.

Nampaknya, sesudah rezim junta militer di Mesir, mengumumkan bahwa Ikhwan sebagai organisasi ‘teroris’, dan Mesir meminta semua negara Teluk, melarang dan memberangus Ikhwan, dan bahkan pemerintah Mesir, menuntut ekstradisi kepada Qatar terhadap DR.Yusuf Qardhawi, karena dianggap sangat keras mengkritik terhadap junta militer Mesir.

Sebelumnya, Arab Saudi sudah mengancam akan menutup perbatasan dengan Qatar, karena Qatar menolak memberangus terhadap gerakan Ikhwan.  Ini sikap yang sangat jelas dari penguasa Arab yang terang-terangan ‘memerangi’ Harakah Islamiyah, seperti Ikhwan yang berjuang sejak lahirnya, memerangi Zionis-Israel.

Karena memang para penguasa Arab, tak lain, mereka ini hanyalah para ‘begundal’ Zionis-Israel. Sehingga, mereka ikut memerangi harakah-harakah yang memusuhi Zionis-Israel.

Sikap yang sangat keji oleh ‘Trio’ Teluk itu, tercermin  terhadap Yaman, di mana kelompok Syiah Houti sudah mendekati ibukota Sana’a. Pemimpin kabilah terbesar di Yaman, Hashid, al-Ahmar, meminta bantuan kepada Arab Saudi, tetapi Kerajaan Arab Saudi menolak, dan bahkan meminta agar al-Ahmar lebih dahulu memerangi Ikhwan.

 Begitu kejinya para pemimpin Arab itu. Mereka lebih takut terhadap Ikhwa dibanding dengan Syi’ah dan Zionis-Israel. Padahal, Syi’ah dan Zionis telah melakukan kolaborasi bersama dengan dukungan Amerika menghancurkan Muslim Sunni. Tetapi,mereka lebih takut terhadap Ikhwan.

Respon Qatar

Qatar menanggapi penarikan para Duta Besar ‘Trio’ negara Teluk itu, dengan menyatakan, sangat terkejut, dan menyesalkan atas tindakan ‘Trio’ Teluk itu. Dalam pernyataan resminya,  kabinet  Qatar mengatakan mengakui adanya perbedaan dengan Saudi , UEA dan Bahrain, tentang isu-isu regional, ungkap pejabat Qatar.

“Kami mengikuti dengan keprihatinan implikasi dari penarikan Duta Besar itu”,  kata juru bicara parlemen Kuwait Marzouq al-Ghanim, menurut kantor berita negara KUNA. Khaled Almaeena, seorang analis Saudi, mengomentari situasi yang terjadi, mengatakan itu adalah “Hari yang menyedihkan” bagi Teluk.

Almaeena menambahkan bahwa negara-negara Teluk menghadapi hubungan yang sangat sulit diselesaikan di masa lalu, di mana  Qatar merupakan pendukung Presiden Mursi dari Ikhwanul Muslimin yang digulingkan oleh junta militer dibawah Marsekal Abdul Fatah al-Sisi, sementara negara-negara GCC mendukung pemerintah junta militer yang membunuhi ribuan pendukung Mursi secara keji, dan ini merupakan bentuk ‘genosida’ (pembantaian massal).

Negara-negara GCC  mengerahkan usaha besar-besaran membujuk  Qatar pada semua tingkatan menyepakati kebijakan ... non - interferensi , langsung atau tidak langsung , dalam urusan internal setiap negara anggota ,  kata pernyataan itu .

‘Trio’ Negara-negara Teluk  meminta Qatar, yang menjadi  pendukung Gerakan Ikhwanul Muslimin yang dilarang di sebagian besar negara-negara Teluk , “tidak mendukung partai yang bertujuan mengancam keamanan dan stabilitas dari setiap anggota GCC”,  tambahnya.

Negara-negara Teluk meminta  komitmen Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad al-Thani prinsip-prinsip yang sudah menjadi kesepakatan dalam  KTT yang diadakan di Riyadh pada bulan November dengan Emir Kuwait dan Raja Saudi.

Di mana para Emir, Raja,dan Perdana Menteri, merekka menggigil, melihat Jamaah Ikhwan, yang mendapatkan didukungan rakyat negara-negara Teluk, sementara Emir, Raja, dan  Perdana Menteri dibenci oleh rakyat mereka, karena mereka tidak melindungi rakyatnya, dan justru menjadi pelindung Zionis-Israel dengan membunuhi dan memenjarakan rakyat mereka.

Begitulah sikap mereka terhadap sebuah 'harakah' yang ingin menegakkan kedaulatan Islam. Mereka sampai mengambil tindakan pemutusan hubungan diplomatik, hanya kesalahan Qatar berhubungan dengan Ikhwan. Wallahu'alam.(voai)

 Wallahu A‘lam.

  • Blogger Comments
  • Facebook Comments

0 komentar:

Post a Comment

Kontak Gema Dakwah : admin@gemadakwa.com

Item Reviewed: Ikhwan Menjadi Monster Menakutkan Bagi Arab Saudi, UEA, dan Bahrin Rating: 5 Reviewed By: Tarqiyah Online